Comments

Saturday, June 15, 2013

10 Pembocor rahasia paling menggemparkan dunia

Posted by at 7:00 AM Read our previous post

Kemarin sejagat tersentak dengan aksi Edward Snowden. Mantan anggota Badan Intelijen Amerika Serikat (CIA) bekerja untuk Badan Keamanan Nasional (NSA) ini membocorkan program pengawasan sangat rahasia. Dia bilang pemerintah selama ini selalu mengawasi warganya dari surat elektronik, saluran telepon, dan riwayat penggunaan Internet penduduk Negeri Adidaya itu.
Tidak ada maksud apapun dalam diri Snowden kecuali dia benar-benar ingin memberi tahu warga soal kelakuan pemerintahnya. "Bahkan tidak melakukan apapun tetap diawasi dan direkam," ujarnya. Snowden melakukan itu atas nama kebebasan setiap orang sejagat.
Snowden bukan satu-satunya pembocor rahasia menggemparkan dunia intelijen dan konspirasi. Sejumlah orang pernah melakukannya, termasuk WikiLeaks dan pendirinya Julian Assange yang dibantu oleh kelompok peretas terkemuka, Anonim.
Siapa lagi pembocor rahasia paling menggemparkan dunia? Dilansir dari majalah Time, berikut ulasan selengkapnya.

1. James Buchanan (1848)



Pada 1848 seorang koresponden untuk surat kabar New York Herald ditangkap lantaran menolak mengungkapkan sumber membocorkan rancangan perjanjian damai mengakhiri perang Amerika Serikat dan Meksiko.
Senat Amerika mencoba mengorek keterangan dengan menjamu para wartawan harian itu namun mereka tidak pernah membuka mulut. Hingga akhirnya sejarah menyebutkan James Buchanan, menteri luar negeri era tersebut sebagai pelakunya.

2. Pasangan Rosenbergs (1953)



Suami istri Julius dan Ethel Rosenberg pada 1953 membocorkan rahasia cara kerja bom atom militer Amerika Serikat ke Uni Soviet. Mereka juga dibantu oleh seorang rekan bernama Morton Sobell yang terlibat dalam konspirasi pembocoran itu.
Pasangan itu diadili pada 1950 oleh dewan federal dan dieksekusi di kursi listrik tiga tahun kemudian. Sementara Sobell diganjar penjara selama hampir dua dekade di lembaga pemasyarakatan paling kejam Alcatraz. Namun dia akhirnya berpindah-pindah tahanan lantaran merasa tidak bersalah. Hingga lima tahun lalu dia akhirnya mengaku sebagai mata-mata Soviet.

3. Daniel Ellsberg (1971)



Pada 1969 selama tiga bulan seorang analisis militer perusahaan Rand, menganalisis dan meriset kegiatan angkatan bersenjata Amerika Serikat, berulang kali menyelinap keluar masuk kantor dengan dokumen rahasia. Dia membuat salinannya pada malam hari dan mengirimkannya sebanyak 7.000 halaman ke surat kabar New York Times. Data itu adalah konspirasi tingkat tinggi Amerika di perang Vietnam.
Ellsberg pun tertangkap dan dijatuhi hukuman 105 tahun penjara atas tuduhan pencurian dokumen dan memata-matai kegiatan militer Amerika. Dia dibebaskan sebab sidangnya terus dibatalkan tanpa sebab. Lelaki itu dinilai berjasa bagi banyak pihak lantaran membongkar permainan Amerika di perang itu. Ellsberg pun meraih penghargaan bidang kemanusiaan.

4. Peter Buxtun (1972)



Peter Buxtun bekerja untuk dinas kesehatan Amerika Serikat terkejut lantaran banyak rekannya memotong anggaran pengobatan kalangan tidak mampu di Negara Adidaya itu. Dia juga membongkar praktik percobaan manusia berpenyakit sipilis dengan tidak memberikan obat sebagaimana mestinya hingga si pasien harus meninggal oleh penyakitnya itu.
Buxtun bersaksi di depan kongres dan membawa bukti praktik percobaan itu selama lebih dari dua dekade.

5. Mark Felt (1972)



Mark Felt seorang pekerja di Biro Investigasi Federal (FBI) Amerika Serikat dan dia paling berjasa dalam membocorkan informasi soal skandal Watergate pada dua wartawan bernama Bob Woodward dan Carl Bernstein yang akhirnta menjatuhkan presiden masa itu, Richard Nixon.
Watergate menjadi skandal paling mencoreng wajah Amerika. Sebuah hotel di Ibu Kota Washington D.C dipasang alat penyadap berhasil merekam korupsi di tubuh Partai Republik dan soal pengumpulan dana pemilihan para anggotanya. Di situ juga terungkap mereka menyebarkan fitnah terhadap calon-calon presiden dari Partai Demokrat serta sejumlah fakta lain.
Felt ditangkap dan dihukum pada 1980 dengan tudingan konspirasi mengacaukan publik, namun mantan Presiden Ronald Reagan memberikan grasi padanya.

6. Frederic Whitehurst (1997)



Selama satu dekade Frederic Whitehurst bekerja untuk Biro Penyelidikan Federal (FBI) Amerika Serikat di bidang bahan peledak. Dia awalnya geram soal penyalah penggunaan laboratorium kriminal untuk kepentingan penyelidikan, hingga akhirnya dia menyerah untuk menyadarkan anggota lain dan melemparkan kasus ini ke publik.
Whitehurst menang atas kasus ini dan FBI setuju membayarnya Rp 10,8 miliar sebelum akhirnya dia didepak dari biro tersebut lantaran di cap berkhianat.

7. Lewis Libby (2003)



Pada 2003 mantan diplomat Amerika Serikat Joseph Wilson menantang Lewis Libby lantaran membocorkan rahasia soal istrinya, Valerie Plame, ternyata anggota intelijen Amerika (CIA). Libby melakukan ini lantaran Wilson menanyakan dasar penyerangan Negara Adidaya itu ke Irak. Lantaran pembongkaran itu Plame mengundurkan diri dari CIA.
Libby dituding mencemarkan nama baik Plame dan memberikan keterangan palsu soal perempuan itu. Namun mantan Presiden George Walker Bush meringankan hingga Libby hanya menjalani 2,5 tahun penjara. Wilson menyatakan Gedung Putih dan Libby telah menyerang mereka secara personal dan justru mencelakakan diri mereka sendiri sebab bisa saja Plame membongkar seluruh rahasia milik intelijen Amerika.

8. Joe Darby (2004)



Puluhan gambar di penjara Abu Ghraib, Irak, pada 2004 memperlihatkan tahanan disiksa militer Amerika Serikat disebarkan oleh jurnalis bernama Seymour Hersh dari stasiun televisi CBS. Gambar-gambar itu menghentak publik lantaran sangat tidak berperikemanusiaan, salah satunya tahanan yang ditelanjani lalu bertumpuk satu sama lain.
Joe Darby salah satu prajurit Amerika yang mengambil gambar itu dari rekannya bernama Charles Graner. Dia memutuskan memberitahu publik atas penyiksaan itu. Darby dijanjikan perlindungan namun menteri pertahanan saat itu Donald Rumsfeld malah memberitahu identitas penyebar foto. Bukannya mendapat cacian, Darby malah dieluk-elukkan bagai pahlawan.
Darby akhirnya harus mendapat pengawalan selama beberapa bulan. Tindakannya itu telah membuat ratusan tentara dipecat, diturunkan pangkat, sementara mereka yang terlibat menyiksa tahanan dijatuhi hukuman penjara.

9. Julian Assange (2010)



Ini dia pembocor rahasia paling fenomenal, WikiLeaks dengan pendirinya Julian Assange menyebarkan sekitar 391.832 dokumen militer penyerangan Amerika Serikat ke Irak. Dokumen itu disebar ke pelbagai media termasuk surat kabar New York Times dan harian the Guardian sebelum akhirnya mereka menaruhnya di Internet.
Assange dicari sejumlah petinggi intelijen akhirnya meminta suaka dan menjadi penghuni kedutaan Ekuador di Ibu Kota London, Inggris. Dia tidak bisa meninggalkan tempat itu atau polisi akan menangkapnya dengan tuduhan pelecehan seksual di Swedia. Namun dia meyakini tuduhan itu mengada-ada. Dia menuding ini rekayasa untuk mengekstradisi dia ke Amerika dan menghadapi pengadilan atas perbuatannya membocorkan rahasia negara Amerika.

10. Bradley Manning (2010)



Salah satu terlibat dalam pembocoran dokumen ke Julian Assange dan WikiLeaks yakni prajurit Bradley Manning. Dia yang memberikan data itu pada Assange dalam empat tahapan.
Manning kini telah ditangkap dan menghadapi 21 pengadilan yang salah satu tuduhannya yakni memihak pada musuh.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
© Aris Wildan is powered by Blogger - Template designed by Stramaxon(enhanced by aris wildan) - Best SEO Template