Comments

Saturday, September 7, 2013

4 Rekor mencengangkan yang diciptakan letusan Krakatau

Posted by at 5:26 AM Read our previous post


1. Tsunami kelilingi bumi

Letusan Gunung Krakatau pada 1883 mengakibatkan tsunami paling hebat di dunia. Menurut data US National Geopshysical Data Center, gelombang akibat letusan Krakatau mengelilingi bumi sebanyak tujuh kali! Gelombang tsunami bahkan mencapai tinggi sekitar 30 meter di pantai Barat Jawa seperti di Anyer maupun Carita.

Tsunami juga menerjang Teluk Betung (Bandarlampung) dan kawasan sekitarnya. Begitu dahsyatnya tsunami Krakatau hingga menimbulkan korban jiwa sangat besar yaitu lebih dari 36 ribu orang tewas sesuai data pemerintahan Hindia Belanda. Diyakini korban tewas lebih dari angka itu karena banyak yang hilang.

Tsunami ini juga mencapai Batavia dengan ketinggian dua meter. Ombak besar juga sampai Hawaii, Amerika Selatan bahkan selat yang memisah Prancis dan Inggris.



2. Salah satu lontaran vulkanik terbesar

Letusan Gunung Krakatau melontarkan isi perut bumi sebesar 12 kilometer kubik. Material sebesar itu terlontar hingga menutup langit dunia dalam beberapa hari. Lontaran itu adalah yang terbesar di era peradaban. Lontaran lain yang lebih besar adalah letusan Gunung Toba sekitar 74 ribu tahun lalu. Letusan Toba itu melepaskan 2500 kilometer kubik material ke udara.

Debu akibat letusan Gunung Krakatau membubung sekitar 27 kilometer ke langit. Suasana di sekitar Gunung Krakatau gelap termasuk di Batavia. Cuaca dilaporkan sangat dingin, tidak seperti biasanya.


3. Suara paling keras sedunia

Letusan Krakatau menimbulkan suara paling kencang yang pernah ada di dunia. Suara letusan terdengar di pedalaman Australia. Suara itu juga didengar seperti letusan meriam hampir 5.000 kilometer jauhnya, tepatnya di Pulau Rodrigues, Samudera Hindia. Butuh empat suara itu terdengar di Pulau Rodrigues, dekat Mauritius. Suara letusan terdengar di 1/13 wilayah bumi.

Letusan itu juga tercatat di barometer di Inggris, ribuan kilometer jauhnya.


4. Pengaruhi iklim global

Letusan Gunung Krakatau ikut mempengaruhi iklim global hingga beberapa tahun sesudahnya. Salah satu penyebabnya adalah matahari yang tertutup debu Krakatau dalam waktu lama. Temperatur dunia dilaporkan tidak kembali ke normal hingga lima tahun sesudahnya yaitu pada 1888.

Cuaca di Eropa dan Amerika Utara juga ikut terpengaruh. Matahari tenggelam menimbulkan pemandangan yang dramatis dengan warna dominan merah. Pada November, tiga bulan setelah letusan dilaporkan pemadam kebakaran di New York bergerak untuk memadamkan apa yang mereka sebut sebagai api berwarna merah. Ternyata, itu hanya efek di langit karena partikel di atmosfer pasca letusan Krakatau.

Bahkan di Amerika dilaporkan salju turun bulan Agustus pada tahun-tahun setelah letusan Krakatau.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
© Aris Wildan is powered by Blogger - Template designed by Stramaxon(enhanced by aris wildan) - Best SEO Template